Prediksi Pertandingan Ajax Amsterdam vs Liverpool

oleh -155.321 views

MBA – Dua dari nama terbaik sepak bola Eropa akan berhadapan pada hari Rabu saat Ajax menyambut Liverpool di Johan Cruyff ArenA untuk pertandingan pembukaan Grup D Liga Champions.

Kedua klub telah mengangkat trofi terkenal 10 kali di antara mereka, tetapi ini akan menjadi pertama kalinya mereka saling berhadapan selama 54 tahun.

Anda harus kembali ke 1966-67 – sebelum salah satu dari klub ini dinobatkan sebagai juara Eropa – untuk pertemuan terakhir antara kedua belah pihak.

Pada kesempatan itu Ajax keluar sebagai pemenang dengan agregat 7-3 untuk mencapai perempat final, dengan Johan Cruyff – nama stadion tempat kedua klub akan bertemu lagi sekarang dinamai – mencetak tiga gol dari Ajax.

Jika awal musim Liga Premier yang sarat gol adalah sesuatu yang harus dilalui, dan mengingat bahwa Liverpool telah terlibat dalam dua skor 7-2 musim ini, pertandingan hari Rabu saja mungkin tidak terlalu jauh dari penghitungan 10 gol itu.

Liverpool pergi ke permainan mencari untuk menempatkan pengalaman derby Merseyside yang menyakitkan di belakang mereka dalam segala hal karena mereka gagal meraih kemenangan terakhir atas Everton oleh panggilan VAR yang paling ketat dan paling kontroversial.

Dua poin keputusan meragukan yang merugikan tim Jurgen Klopp akan cukup sulit untuk diambil tanpa kehilangan Virgil van Dijk karena cedera ACL yang mungkin bisa membuatnya absen selama sisa musim – hasil dari tantangan sembrono dari Jordan Pickford yang mana entah bagaimana tidak dihukum oleh wasit di lapangan, wasit VAR dan panel disipliner pasca pertandingan.

Ditambah dengan cedera itu untuk Thiago Alcantara dan Joel Matip dan tidak ada keraguan bahwa itu adalah hari yang merusak bagi sang juara, meskipun Klopp senang dengan penampilan mereka saat bertandang ke pemimpin liga.

Bagaimana Liverpool mengatasi tanpa Van Dijk adalah pertanyaan di bibir semua orang dan, mengingat bahwa mereka telah kebobolan 16 gol dalam delapan pertandingan di semua kompetisi, itu adalah teka-teki yang ingin diuji di sini.

The Reds dinobatkan sebagai juara Eropa pada 2018-19, ketika hanya comeback Tottenham Hotspur yang luar biasa yang mencegah Ajax untuk bertemu mereka di final, tetapi mereka melihat pertahanan mereka berakhir di babak 16 besar musim lalu ketika Atletico Madrid memenangkan kandang dan pergi untuk maju sebelum penguncian.

Liverpool sekarang menghadapi kemungkinan kehilangan tiga pertandingan Liga Champions berturut-turut untuk pertama kalinya sejak November 2014, dan mereka menuju ke kontes tersebut masih tanpa kemenangan dari tiga pertandingan Oktober mereka di semua kompetisi.

The Merseysiders memang memiliki rekor mengesankan melawan tim lawan Belanda, meskipun, tetap tak terkalahkan dalam 13 pertandingan terakhir mereka – termasuk enam pertandingan tandang berturut-turut – sejak pertemuan terakhir mereka dengan Ajax pada Desember 1966.

Sebaliknya, Ajax hanya memenangkan satu dari enam pertemuan terakhir mereka dengan tim Inggris, serta hanya satu kemenangan dalam tujuh pertandingan kandang terakhir mereka di kompetisi ini melawan semua lawan.

Memang, sementara juara Eropa empat kali akan menyukai peluang mereka untuk lolos dari grup yang juga berisi Atalanta BC dan FC Midtjylland, mereka hanya berhasil mencapai babak sistem gugur sekali dari tujuh upaya terakhir mereka – perjalanan tak terlupakan mereka ke babak penyisihan. semifinal dua tahun lalu.

Pasukan Erik ten Hag telah kehilangan sejumlah pemain kunci dari grup itu sejak itu, tetapi mereka masih memulai musim ini dengan cerah dengan empat kemenangan dari lima pertandingan pembukaan mereka.

Yang terbaru dari mereka adalah kemenangan 5-1 atas Heerenveen pada hari Minggu, ketika Dusan Tadic mencetak dua gol untuk membantu raksasa Belanda mempertahankan rekor kandang 100% mereka sejauh musim ini.

Cukup adil untuk mengatakan bahwa tidak ada pengunjung mereka sebelumnya yang memberikan ancaman yang sama seperti keinginan Rabu, meskipun mungkin tidak pernah ada waktu yang lebih baik untuk memainkan tim Liverpool ini karena mereka berusaha untuk beradaptasi dengan kehidupan tanpa pria yang secara luas dikreditkan dengan mengubahnya menjadi seperti itu. kekuatan Eropa lagi.

Kabar bahwa Van Dijk bisa absen di sisa musim karena cedera ACL yang membutuhkan operasi tidak mengejutkan mendominasi berita utama setelah derby Merseyside.

Namun, itu bukan satu-satunya masalah cedera Liverpool; Thiago – pemain terbaik dalam debut penuhnya di Goodison Park – mengalami cedera lutut yang akan dinilai sebelum kickoff setelah mendapat tantangan kartu merah Richarlison.

Pemain internasional Spanyol itu diperkirakan akan absen, sementara ada juga tanda tanya atas Matip setelah dia menjalani pemindaian masalah otot dari derby.

Fabinho mungkin dipaksa menjadi bek tengah darurat jika Matip tidak pulih, tetapi barisan lini tengah Liverpool harus didukung oleh Naby Keita, yang sekarang kembali berlatih setelah diizinkan untuk bersaing dengan tes virus korona negatif.

Alisson Becker tetap absen, meskipun dia bisa kembali sebelum akhir bulan, sementara Alex Oxlade-Chamberlain absen jangka panjang.

Ajax, sementara itu, diberkati dengan kesehatan yang bersih untuk pertandingan ini dan dapat menyambut orang-orang seperti Quincy Promes dan Antony kembali ke samping setelah mereka disebutkan di bangku cadangan melawan Heerenveen.

Tadic memiliki andil langsung dalam 13 gol dalam 18 penampilan di Liga Champions – terbanyak dari pemain Ajax mana pun sejak awal kampanye 2018-19.(red)

Perkiraan Susunan Pemain
Ajax: Onana; Mazraoui, Schuurs, Blind, Tagliafico; Klaassen, Kudus, Promes; Neres, Tadic, Antony

Liverpool: Adrian; Alexander-Arnold, Fabinho, Gomez, Robertson; Keita, Henderson, Wijnaldum; Salah, Firmino, Mane