Bawa Bendera Aceh, Anak Punk Ditangkap Polres Empat Lawang

oleh -38.321 views
Dayat bin Marno (24) dan Dudi bin Aji Rahmat (20) yang bergaya seperti anak punk kedapatan menyimpan bendera GAM dalam boks motornya. @sripoku.com/Andi Wijaya
Dayat bin Marno (24) dan Dudi bin Aji Rahmat (20) yang bergaya seperti anak punk kedapatan menyimpan bendera GAM dalam boks motornya. @sripoku.com/Andi Wijaya

Empat Lawang|AP-Meskipun bendera Aceh sudah disahkan oleh DPR Aceh, namun anak punk ditangkap dalam perjalanan dari Lhokseumawe Provinsi Aceh hendak ke pulang ke rumah masing-masing karena kedapatan menyimpan bendera tersebut.

Menurut Dayat, ia dan Dudi mengendarai motor Vespa modifikasi dengan memasang bendera GAM. Bendera itu katanya dari salah seorang pemilik tambal ban di Lhokseumawe, Aceh.

“Kami dikasih orang pemilik tambal ban di Lhokseumawe,” ungkap Dayat dibincangi Sripoku.com, Selasa (15/03/2016).

Keduanya mengaku bendera yang diberikan oleh pemilik tambal itu merupakan bendera GAM. “Kami kira itu bendera biasa,” ungkapnya.

Kapolres Empatlawang, AKBP Rantau Inur Eka mengatakan keduanya masih didalami tujuan membawa bendera ini.

“Mereka masih kami dalami apa tujuan dan maksud mereka membawa bendera ini diperjalanan,” ungkap Rantau.

Informasi yang dihimpun, saat dirazia petugas melihat bendera GAM dilipat kecil disimpan di dalam boks motor.

Razia Operasi Simpatik yang digelar di Polres Empatlawang dilakukan di 3 titik di Kabupaten Empatlawang. Titik pertama wilayah Lintangkanan, Muarapinang, dan Tebingtinggi. Kemudian kedua diwilayah Kecamatan Pendopo, kemudian di titik ketiga di razia di wilayah Paiker, Ulumusi dan Sikapdalam Kabupaten Empatlawang.

Hasilnya Polres Empatlawang berhasil mengamankan 4 unit kendaraan roda empat, 2 unit motor bodong yang tidak memiliki kelengkapan surat, mengeluarkan tilang STNK 13, serta Tilang SIM 16.

Sumber: sripoku.com